Rabu, 12 Januari 2011

CLUSTER HEADACHE

Pendahuluan

Pada kebanyakan kasus nyeri pada sakit kepala, walaupun pada keadaan berat, bukanlah akibat dari penyakit yang mendasarinya. Pada kenyataannya, kebanyakan sakit kepala adalah hanya sakit kepala saja, dimana sakit kepala tidaklah disebabkan oleh suatu kondisi medik spesifik. Termasuk diantaranya adalah migraine, sakit kepala tipe tension dan cluster headache.

Cluster headache adalah suatu cara penggambaran mengenai sifat lebih daripada keparahan nyeri yang dirasakan. Suatu gambaran dari serangan cluster headache adalah bahwa serangan tersebut terjadi dengan suatu pola siklus yang berkelompok sehingga, dinamakan cluster headache. Penderitaan dari serangan yang sering, dari apa yang diketahui sebagai periode cluster dapat berlangsung dari beberapa minggu sampai beberapa bulan, diikuti dengan periode remisi ketika serangan sakit kepala berhenti seluruhnya. Meskipun polanya bervariasi satu orang terhadap yang lain, kebanyakan orang mengalami satu atau dua periode cluster dalam satu tahun. Selama remisi, tidak ada sakit kepala yanga terjadi beberapa bulan sampai terkadang beberapa tahun.

Cluster headache adalah salah satu tipe sakit kepala yang sangat menyakitkan. Untungnya cluster headache sangat jarang, hanya terjadi satu persen dari seluruh penduduk di Amerika. Kondisi tersebut lebih sering terjadi pada pria. Cluster headache dapat terjadi pada semua umur namun yang paling sering antara dewasa muda dan usia pertengahan.

Meskipun serangan cluster headache adalah sangat menyakitkan, namun tidak mengancam jiwa. Beberapa pengobatan tersedia untuk menolong untuk membuat serangan menjadi lebih singkat dan tidak terlalu parah. Sebagai tambahan obat-obat preventif dapat menolong mengurangi jumlah serangan sakit kepala. (1)

Serangan dimulai mendadak, rasa nyeri biasanya dibelakang atau di sekitar salah satu mata dan sangat berat. Mata dan hidung pada sisi yang sama rasa nyeri dirasakan bisa menjadi kemerahan, bengkak dan berair. Cluster headache juga menyebabkan kegelisahan, sakit kepala ini dapat menakutkan penderita dan keluarganya. (3)

Definisi

Cluster headache adalah suatu sindrom idiopatik yang terdiri dari serangan yang jelas dan berulang dari suatu nyeri periorbital unilateral yang mendadak dan parah. (2)

Patofisiologi

Patofisiologi dari cluster headache belum sepenuhnya dimengerti. Periodisitasnya dikaitkan dengan pengaruh hormon pada hipotalamus (terutama nukleus suprachiasmatik). Baru-baru ini neuroimaging fungsional dengan positron emision tomografi (PET) dan pencitraan anatomis dengan morfometri voxel-base telah mengidentifikasikan bagian posterior dari substansia grisea dari hipotalamus sebagai area kunci dasar kerusakan pada cluster headache.

Nyeri pada cluster headache diperkirakan dihasilkan pada tingkat kompleks perikarotid/sinus kavernosus. Daerah ini menerima impuls simpatis dan parasimpatis dari batang otak, mungkin memperantarai terjadinya fenomena otonom pada saat serangan. Peranan pasti dari faktor-faktor imunologis dan vasoregulator, sebagaimana pengaruh hipoksemia dan hipokapnia pada cluster headache masih kontroversial. (2)

Penyebab

Penyebab cluster headache masih belum diketahui. Cluster headache sepertinya tidak berkaitan dengan penyakit lainnya pada otak. (3)

Berdasarkan jangka waktu periode cluster dan periode remisi, international headache society telah mengklasifikasikan cluster headache menjadi dua tipe :

  1. Episodik, dalam bentuk ini cluster headache terjadi setiap hari selama satu minggu sampai satu tahun diikuti oleh remisi tanpa nyeri yang berlangsung beberapa minggu sampai beberapa tahun sebelum berkembangnya periode cluster selanjutnya.
  2. Kronik, dalam bentuk ini cluster headache terjadi setiap hari selama lebih dari satu tahun dengan tidak ada remisi atau dengan periode tanpa nyeri berlangsung kurang dari dua minggu. (1)

Sekitar 10 sampai 20 % orang dengan cluster headache mempunyai tipe kronik. Cluster headache kronik dapat berkembang setelah suatu periode serangan episodik atau dapat berkembang secara spontan tanpa di dahului oleh riwayat sakit kepala sebelumnya. Beberapa orang mengalami fase episodik dan kronik secara bergantian.

Para peneliti memusatkan pada mekanisme yang berbeda untuk menjelaskan karakter utama dari cluster headache. Mungkin terdapat riwayat keluarga dengan cluster headache pada penderita, yang berarti ada kemungkinan faktor genetik yang terlibat. Beberapa faktor dapat bekerja sama menyebabkan cluster headache. (1)

Pemicu Cluster Headache

Tidak seperti migraine dan sakit kepala tipe tension, cluster headache umumnya tidak berkaitan dengan pemicu seperti makanan, perubahan hormonal atau stress. Namun pada beberapa orang dengan cluster headache adalah merupakan peminum berat dan perokok berat. Setelah periode cluster dimulai, konsumsi alkohol dapat memicu sakit kepala yang sangat parah dalam beberapa menit. Untuk alasan ini banyak orang dengan cluster headache menjauhkan diri dari alkohol selama periode cluster. Pemicu lainnya adalah penggunaan obat-obatan seperti nitrogliserin, yang digunakan pada pasien dengan penyakit jantung.

Permulaan periode cluster seringkali setelah terganggunya pola tidur yang normal, seperti pada saat liburan atau ketika memulai pekerjaan baru atau jam kerja yang baru. Beberapa orang dengan cluster headache juga mengalami apnea pada saat tidur, suatu kondisi dimana terjadinya kolaps sementara pada dinding tenggorokan sehingga menyumbat jalan nafas berulang kali pada saat tidur. (1)

Peningkatan Sensitivitas dari Jalur Saraf

Nyeri yang sangat pada cluster headache berpusat di belakang atau di sekitar mata, di suatu daerah yang dipersarafi oleh nervus trigeminus, suatu jalur nyeri utama. Rangsangan pada saraf ini menghasilkan reaksi abnormal dari arteri yang menyuplai darah ke kepala. Pembuluh darah itu akan berdilatasi dan menyebabkan nyeri.

Beberapa gejala dari cluster headache seperti mata berair, hidung tersumbat dan atau berair, serta kelopak mata yang sulit diangkat melibatkan sistem saraf otonom. Saraf yang merupakan bagian dari sistem ini membentuk suatu jalur pada dasar otak. Ketika saraf trigeminus di aktivasi, menyebabkan nyeri pada mata, sistem saraf otonom juga diaktivasi dengan apa yang disebut refleks trigeminal otonom. Para peneliti percaya bahwa masih ada proses yang belum diketahui yang melibatkan peradangan atau aktivitas pembuluh darah abnormal pada daerah ini yang mungkin terlibat menyebabkan sakit kepala. (1)

Fungsi Abnormal dari Hipotalamus

Serangan cluster biasanya terjadi dengan pengaturan seperti jam 24 jam sehari. Siklus periode cluster seringkali mengikuti pola musim dalam satu tahun. Pola ini menunjukkan bahwa jam biologis tubuh ikut terlibat. Pada manusia jam biologis terletak pada hipotalamus yang berada jauh di dalam otak. Dari banyak fungsi hipotalamus, bagian ini mengontrol siklus tidur bangun dan irama internal lainnya. Kelainan hipotalamus mungkin dapat menjelaskan adanya pengaturan waktu dan siklus pada cluster headache. Penelitian telah menemukan peningkatan aktivitas di dalam hipotalamus selama terjadinya cluster headache. Peningkatan aktivitas ini tidak ditemukan pada orang-orang dengan sakit kepala lainnya seperti migraine.

Penelitian juga menemukan bahwa orang-orang yang mempunyai tingkat hormon tertentu yang abnormal, termasuk melatonin dan testoteron, kadar hormon tersebut meningkat pada periode cluster. Perubahan hormon-hormon tersebut dipercayai karena ada masalah pada hipotalamus. Peneliti lainnya menemukan bahwa orang-orang dengan cluster headache mempunyai hipotalamus yang lebih besar daripada mereka yang tidak memiliki cluster headache. Namun masih belum diketahui mengapa bisa terjadi kelainan-kelainan semacam itu. (1)

Tanda dan Gejala

Cluster headache menyerang dengan cepat, biasanya tanpa peringatan. Dalam hitungan menit nyeri yang sangat menyiksa berkembang. Rasa nyeri tersebut biasanya berkembang pada sisi kepala yang sama pada periode cluster, dan terkadang sakit kepala menetap pada sisi tersebut seumur hidup pasien. Jarang sekali rasa nyeri berpindah ke sisi lain kepala pada periode cluster selanjutnya. Jauh lebih jarang lagi rasa nyeri berpindah-pindah setiap kali terjadi serangan.

Rasa nyeri pada cluster headache seringkali digambarkan sebagai suatu nyeri yang tajam, menusuk, atau seperti terbakar. Orang-orang dengan kondisi ini mengatakan bahwa rasa sakitnya seperti suatu alat pengorek yang panas ditusukkan pada mata atau seperti mata di dorong keluar dari tempatnya. (1)

Gelisah

Orang-orang dengan cluster headache tampak gelisah, cenderung untuk melangkah bolak-balik atau duduk sambil menggoyang-goyangkan badannya ke depan dan ke belakang untuk mengurangi rasa sakit. Mereka mungkin dapat menekan tangannya pada mata atau kepala atau meletakkan es ataupun kompres hangat pada daerah yang sakit. Berlawanan dengan orang-orang dengan migraine, orang-orang dengan cluster headache biasanya menghindari untuk berbaring pada masa serangan karena sepertinya posisi ini hanya menambah rasa sakit.

Banyak orang dengan cluster headache memilih untuk sendirian. Mereka mungkin tetap berada di luar rumah bahkan pada cuaca yang sangat dingin, selama masa serangan. Mereka mungkin berteriak, membenturkan kepala ke dinding atau melukai dirinya sendiri untuk mengalihkan perhatian dari sakit yang tidak tertahankan. Beberapa orang menyatakan pengurangan rasa sakit dengan berlatih, seperti lari di tempat atau melakukan shit-up atau push-up. (1)

Mata Berair dan Hidung Tersumbat

Cluster headache selalu dipicu oleh respon sistem saraf otonom. Sistem ini mengontrol banyak aktivitas vital tanpa disadari dan kita tidak harus memikirkan apa yang dilakukannya. Contohnya, sistem saraf otonom mengatur tekanan darah, denyut jantung, keringat dan suhu tubuh. Respon tersering sistem otonom pada cluster headache adalah keluarnya air mata berlebihan dan mata merah pada sisi yang sakit.

Tanda dan gejala lainnya yang mungkin bersamaan dengan cluster headache antara lain :

  1. Lubang hidung tersumbat atau berair pada sisi kepala yang terserang.
  2. Kemerahan pada muka.
  3. Bengkak di sekitar mata pada sisi wajah yang terkena.
  4. Ukuran pupil mengecil.
  5. Kelopak mata sulit untuk dibuka.

Tanda dan gejala tersebut hanya terjadi selama masa serangan. Namun demikina pada beberapa orang kelopak mata yang sulit ditutup dan mengecilnya ukuran pupil tetap ada lama setelah periode serangan. Beberapa gejala-gejala seperti migraine termasuk mual, fotofobia dan fonofobia, serta aura dapat terjadi pada cluster headache.

Karakteristik Periode Cluster

Suatu periode cluster umumnya berlangsung antara 2 sampai 12 minggu. Periode cluster kronik dapat berlanjut lebih dari satu tahun. Tanggal permulaan dan jangka waktu dari tiap-tiap periode cluster seringkali dengan sangat mengagumkan konsisten dari waktu ke waktu. Untuk kebanyakan orang, periode cluster dapat terjadi musiman, sperti tiap kali musim semi atau tiap kali musim gugur. Adalah biasa untuk cluster bermula segera setelah salah satu titik balik matahari. Seiring dengan waktu periode cluster dapat menjadi lebih sering, lebih sulit untuk diramalkan, dan lebih lama.

Selama periode cluster, sakit kepala biasanya terjadi tiap hari, terkadang beberapa kali sehari. Suatu serangan tunggal rata-rata berlangsung 45 sampai 90 menit. Serangan terjadi pada waktu yang sama dalam tiap 24 jam. Serangan pada malam hari lebih sering daripada siang hari, seringkali berlangsung 90 menit sampai 3 jam setelah tertidur. Waktu tersering terjadinya serangan adalah antara jam satu sampai jam dua pagi, antara jam satu sampai jam tiga siang dan sekitar jam sembilan malam.

Cluster headache dapat menakutkan penderita serta orang-orang di sekitarnya. Serangan yang sangat membuat lemah sepertinya tak tertahankan. Namun nyerinya seringkali hilang mendadak sebagaimana ia di mulai, dengan intensitas yang menurun secara cepat. Setelah serangan, kebanyakan orang bebas sepenuhnya dari rasa sakit namun mengalami kelelahan. Kesembuhan sementara selama periode cluster dapat berlangsung beberapa jam sampai sehari penuh sebelum serangan selanjutnya. (1)

Diagnosis

Cluster headache mempunyai ciri khas tipe nyeri dan pola serangan. Suatu diagnosis tergantung kepada gambaran dari serangan, termasuk nyeri, lokasi dan keparahan sakit kepala, dan gejala-gejala lainnya yang terkait. Frekuensi dan lama waktu terjadinya sakit kepala juga merupakan faktor yang penting. (1)

Keterlibatan fenomena otonom yang jelas adalah sangat penting pada cluster headache. Tanda-tanda tersebut diantaranya adalah rinorea dan hidung tersumbat ipsilateral, lakrimasi, hiperemi pada konjungtiva, diaforesis pada wajah, edema pada palpebra dan sindrom Horner parsial atau komplit, takikardia juga sering ditemukan. (2)

Pemeriksaan neurologis dapat membantu untuk mendeteksi tanda-tanda dari cluster headache. Terkadang pupil terlihat lebih kecil atau palpebra terjatuh bahkan diantara serangan.

Cluster headache adalah suatu diagnosis klinis, pada kasus-kasus yang jarang lesi struktural dapat menyerupai gejala-gejala dari cluster headache, menegaskan perlunya pemeriksaan neuroimaging. Uji yang dilakukan adalah CT- Scan dan MRI. (1,2)

Diagnosis Banding

· Anisocoria

· Atypical Facial Pain

· Basilar Artery Thrombosis

· Brainstem Gliomas

· Cavernous Sinus Syndromes

· Chronic Paroxysmal Hemicrania

· Craniopharyngioma

· Headache: Pediatric Perspective

· Intracranial Hemorrhage

· Migraine Headache

· Migraine Variants

· Pituitary Tumors

· Postherpetic Neuralgia

· Subarachnoid Hemorrhage

· Temporomandibular Joint Syndrome

· Tolosa-Hunt Syndrome

· Trigeminal Neuralgia (2)

Terapi

Tidak ada terapi untuk menyembuhkan cluster headache. Tujuan dari pengobatan adalah menolong menurunkan keparahan nyeri dan memperpendek jangka waktu serangan. Obat-obat yang digunakan untuk cluster headache dapat dibagi menjadi obat-obat simtomatik dan profilaktik. Obta-obat simtomatik bertujuan untuk menghentikan atau mengurangi rasa nyeri setelah terjadi serangan cluster headache, sedangkan obat-obat profilaktik digunakan untuk mengurangi frekuensi dan intensitas eksaserbasi sakit kepala.

Karena sakit kepala tipe ini meningkat dengan cepat pengobatan simtomatik harus mempunyai sifat bekerja dengan cepat dan dapat diberikan segera, biasanya menggunakan injeksi atau inhaler daripada tablet per oral. (1,2)

Pengobatan simtomatik termasuk :

  1. Oksigen. Menghirup oksigen 100 % melalui sungkup wajah dengan kapasitas 7 liter/menit memberikan kesembuhan yang baik pada 50 sampai 90 % orang-orang yang menggunakannya. Terkadang jumlah yang lebih besar dapat lebih efektif. Efek dari penggunaannya relatif aman, tidak mahal, dan efeknya dapat dirasakan setelah sekitar 15 menit. Kerugian utama dari penggunaan oksdigen ini adalah pasien harus membawa-bawa tabung oksigen dan pengaturnya, membuat pengobatan dengan cara ini menjadi tidak nyaman dan tidak dapat di akses setiap waktu. Terkadang oksigen mungkin hanya menunda daripada menghentikan serangan dan rasa sakit tersebut akan kembali.
  2. Sumatriptan. Obat injeksi sumatriptan yang biasa digunakan untuk mengobati migraine, juga efektif digunakan pada cluster headache. Beberapa orang diuntungkan dengan penggunaan sumatriptan dalam bentuk nasal spray namun penelitian lebih lanjut masih perlu dilakukan untuk menentukan keefektifannya.
  3. Ergotamin. Alkaloid ergot ini menyebabkan vasokontriksi pada otot-otot polos di pembuluh darah otak. Tersedia dalam bentuk injeksi dan inhaler, penggunaan intra vena bekerja lebih cepat daripada inhaler dosis harus dibatasi untuk mencegah terjadinya efek samping terutama mual, serta hati-hati pada penderita dengan riwayat hipertensi.
  4. Obat-obat anestesi lokal. Anestesi lokal menstabilkan membran saraf sehingga sel saraf menjadi kurang permeabel terhadap ion-ion. Hal ini mencegah pembentukan dan penghantaran impuls saraf, sehingga menyebabkan efek anestesi lokal. Lidokain intra nasal dapat digunakan secara efektif pada serangan cluster headache. Namun harus berhati-hati jika digunakan pada pasien-pasien dengan hipoksia, depresi pernafasan, atau bradikardi. (1,2)

Obat-obat profilaksis :

  1. Anti konvulsan. Penggunaan anti konvulsan sebagai profilaksis pada cluster headache telah dibuktikan pada beberapa penelitian yang terbatas. Mekanisme kerja obat-obat ini untuk mencegah cluster headache masih belum jelas, mungkin bekerja dengan mengatur sensitisasi di pusat nyeri.
  2. Kortikosteroid. Obat-obat kortikosteroid sangat efektif menghilangkan siklus cluster headache dan mencegah rekurensi segera. Prednison dosis tinggi diberikan selam beberapa hari selanjutnya diturunkan perlahan. Mekanisme kerja kortikosteroid pada cluster headache masih belum diketahui. (2)

Pembedahan

Pembedahan di rekomendasikan pada orang-orang dengan cluster headache kronik yang tidak merespon dengan baik dengan pengobatan atau pada orang-orang yang memiliki kontraindikasi pada obat-obatan yang digunakan. Seseorang yang akan mengalami pembedahan hanyalah yang mengalami serangan pada satu sisi kepal saja karena operasi ini hanya bisa dilakukan satu kali. Orang-orang yang mengalami serangan berpindah-pindah dari satu sisi ke sisi yang lain mempunyai resiko kegagalan operasi.

Ada beberapa tipe pembedahan yang dapat dilakukan untuk mengobati cluster headache. Prosedur yang dilakukan adalah merusak jalur saraf yang bertanggungjawab terhadap nyeri.

Blok saraf invasif ataupun prosedur bedah saraf non-invasif (contohnya radio frekuensi pericutaneus, gangliorhizolisis trigeminal, rhizotomi) telah terbukti berhasil mengobati cluster headache. Namun demikian terjadi efek samping berupa diastesia pada wajah, kehilangan sensoris pada kornea dan anestesia dolorosa.

Pembedahan dengan menggunakan sinar gamma sekarang lebih sering digunakan karena kurang invasif. Metode baru dan menjanjikan adalah penanaman elektroda perangsang dengan menggunakan penunjuk jalan stereostatik di bagian inferior hipotalamus. Penelitian menunjukkan bahwa perangsangan hipotalamus pada pasien dengan cluster headache yang parah memberikan kesembuhan yang komplit dan tidak ada efek samping yang signifikan. (1,2)

Pencegahan

Karena penyebab dari cluster headache masih belum diketahui dengan pasti kita belum bisa mencegah terjadinya serangan pertama. Namun kita dapat mencegah sakit kepala ulangan yang lebih berat. Penggunaan obat-obat preventif jangka panjang lebih menguntungkan dari yang jangka pendek. Obat-obat preventif jangka panjang antara lain adalah penghambat kanal kalsium dan kanal karbonat. Sedangakan yang jangka pendek termasuk diantaranya adalah kortikosteroid, ergotamin dan obat-obat anestesi lokal. (1,2,3)

Menghindari alkohol dan nikotin dan faktor resiko lainnya dapat membantu mengurangi terjadinya serangan. (1,2)

Prognosis

  • 80 % pasien dengan cluster headache berulang cenderung untuk mengalami serangan berulang.
  • Cluster headache tipe episodik dapat berubah menjadi tipe kronik pada 4 sampai13 % penderita.
  • Remisi spontan dan bertahan lama terjadi pada 12 % penderita, terutama pada cluster headache tipe episodik.
  • Umumnya cluster headache adalah masalah seumur hidup.
  • Onset lanjut dari gangguan ini teruama pada pria dengan riwayat cluster headache tipe episodik mempunyai prognosa lebih buruk.

DAFTAR PUSTAKA

1. Cluster Headache Available at : www.mayoclinic/disease_& _condition/topic/cluster_headache.htm

2. Cluster Headache Available at : www.emedicine/topic209.htm

3. Cluster Headache Available at : www.familydoctor.org

14 komentar:

shee schatzy naii mengatakan...

saya juga mengalami sakit kepala yang sangat luar biasa di sekitar mata bagian kiri ..
dan itu sudah berlangsung hampir 5 tahun , dan sampai saat ini saya masih merasakannya .
setelah membaca artikel ini , saya takut dengan penyakit ini .
saya takut ini jawaban dari penantian penyakit saya selama 5 tahun belakangan ini ..
saya masih berharap , ini hanya penyakit biasa :(

puna kawan mengatakan...

Saya mengalami hal ini 3 hari belakangan, sebelumnya saya melakukan penambalan permanent, teman saya bilang itu dikarenakan tambalan permanen, dan sakit kepala tsb dikarenakan saraf yang terganggu dari penambalan tsb, saya berharap ini tidak berlangsung lama, karena sangat nyeri sekali dengan sakit kepala di dalam ini di sekitar mata kiri.

setiyanto OT mengatakan...

Sangat bermanfaat artikelnya. Saya sudah 6 tahun menikmati sakit kepala sebelah kanan sampai mata saya tidak bisa melihat ketika serangan itu muncul. Berbagai terapi sudah saya jalani baik secara medis melalui DSA Herbal dan berbagai macam obal yang diberikan dokter. Tapi masih belum maksimal, hampir setiap bulan saya harus masuk rumah sakit karena tidak kuat dengan serangan rasa sakit yang muncul tiba-tiba.

Anonimous Anonim mengatakan...

Setelah bertahun2 mengalami baru kali ini saya tau klo nama penyakit yg saya derita dulu itu cluster headache. Tp sekarang syukur sekali sudah tidak pernah kambuh lg, saya mengalami sakit ini dr masih SMP kelas 2 sampe dgn lulus SMA. Tetapi penyakit ini seperti musiman bagi saya. Dalam 1 tahun sekali penyakit ini kambuh dan berlangsung selama 1 bulan. Dan yg menyedihkan penyakit ini selalu kambuh di siang hari menjelang jam 12 sampe 4 sore. Di saat saya pulang sekolah saya masih ingat rasanya sakit sekali perjalanan pulang dgn angkot dan jalan kaki ke rumah sambil menahan rasa sakit disekitar mata seperti mata ditusuk jarum. Rasanya ingin cepat sampe rumah dan mengompres mata dgn es batu wlupun sebenarnya itu tdk terlalu berpengaruh banyak pd rasa sakitnya. guru2 saya sampe marah dan tidak percaya karna mreka pikir saya bohong untuk menghindar dr pelajaran karna tiap jam siang saya selalu minta ijin utk menundukkan kepala di meja karna tidak tahan dgn rasa sakitnya. Pokoknya penyakit ini aneh dan banyak orang yg tidak mengerti. Semoga segera ditemukan obat yg manjur untuk penyakit ini. Salam

Herry mengatakan...

Saya juga mengalami hal yang sama, semenjak smp hampir tiap tahun berulang, hidung kiri jadi mampet kalo pas kambuh, menyiksa sekali, tapi biasanya terjadi kurun waktu 7 hari klimaks nya sampai benar benar mulai mereda hari ke 8 dst, aneh memang, tes darah cek sinus dll hanya buang uang tak pengaruh bagi saya, hanya minum onat pereda nyeri atas petunjuk dokter sebab obat nyeri pasaran sudah tidak mempan lagi. Buat yang mempunyai tips jitu boleh share donk bagaimana mengatasi jika serangan itu datang

Vallerino Asang mengatakan...

I am survivor ch
Spt nya mmg blm ada obat ajaib nya

widia oke mengatakan...

Saya juga mengalami hal yg sama ini sudah hari ke 17 ini pertama kali alami dlm hidup saya.harapan sy tdk akan terulang lagi...saya percaya mujizat Tuhan selalu ada. Pasti bisa sembuh.amin

Adeline Kurniawan mengatakan...

Cheat Hack Sakong
Cara Curang Sakong
Trik Jitu Sakong
Trik Menang Sakong
Agen Bandar Sakong

Amel mengatakan...

Pertama kali sy merasakan sakit di daerah alis mata dekat hidung pd tanggal 10 mei 2017 esok harinya nata saya bengkak dan sakit. Teman kantor dan pcr sy bilang itu bicekang atau bintitan nanti akan ada semacam bisul yg keluar sy rasa ini bukan hal seperti itu karna gada yg mengganjal di nata sy, sakitnya itu di belakang mata alis hidung dahi dan pinggir Mata sebelah kanan, iya penyakit ini ada di sebelah kanan muka saya sampai kepala belakang, sy udh ga masuk kantor 4 hari pingsan 1x san hati ini ga masuk lg. Skrg tptnya tgl 23 mei 2017 sakit ini sempat hilang kemarin tp plng kantor jam 9 sakit nya muncul lg sakit ini membuat sy depresi karna sy jauh dari keluarga dan org tua karna sy merantau. Kalo memang ada obat yg bagus tolong di infokan sy sudah mnm antibiotik dan analsik tdk berpenagaruh sama sekali. Penyakit ini membuat sy tdr bisa bekerja secara maximal dan satu2nya cara sy harus resign sangat berat bagi sy untuk memilih karna pekerjaan ini sulit sy dapat dan akhirnya sy hrs berhenti ini menbuat batin sy drop :( semoga gada lg yg mengalami penyakit seperti ini Amiin.

Amel mengatakan...

Sembuhnya pake apa pak.

Mirandha Anggraini mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
Mirandha Anggraini mengatakan...

Saya di vonis Cluster headache 1 tahun lalu setelah sebelumnya dari 2012 saya terkena Vertigo. Pertama kali terkena CH, itu sakitnya 3 bulan berturut2. Lalu masuk bulan keempat sama sekali tidak pernah kambuh. Serangan datang kembali tahun depannya, saat bulan april, serangan tidak datang berturut2 setiap hari, tp dlam satu minggu selalu kumat, diawal bulan mei pun masih jarang kumatnya dan puncaknya diakhir bulan mei kemarin sampai hari ini sudah 11 hari berturut2. Setelah konsul ke dokter syaraf yg lain, ternyata benar saya terkena Cluster Headache dan saya diberi resep obat yg dosisnya lebih tinggi. Namun setelah mengkonsumsi obat tsb, bukannya mereda namun semakin sakit kepala saya, rasanya panas. Ingin menguap dan teriak saja sakit sekali bagian kepala belakang. Tp setelah kira2 satu jam, obat itu bereaksi dan membuat ngantuk lalu kepala terasa enteng dan mengantuk sampai 12 jam. Jika merasakan kondisi sprti ini, disarankan lgsunv ke dokter syaraf lalu di CT Scan, jika tidak terlihat juga, disarankan utk MRI agar ada tindakan lebih lanjut. Smpai skrg saya belum bisa utk MRI krn harganya yg mahal sekali. Terimakasih utk artikel ini sangat membantu menjelaskan apa yg terjadi pada saya

Mirandha Anggraini mengatakan...

Lgsung ke dokter syaraf aja mba. Dlu saya juga gtu sampe resign dari bank krn pingsan trus di kantor dan ga enak sama temen2 lainnya. Nti ada obat pereda namanya proneuron lalu kalau masih sakit sejam setelah minum proneuron, nti minum ericaf. Tp itu obat hanya bersifat sementara aja mba. Kalau masih sakit yg lebih parah, nti dikasih obat yg dosisny lebih besar. Saya dikasih triptagic, gratizin, depakote sama cataflam fast. Disarankan utk CT Scan dlu dan konsul ke dokter syaraf

Mirandha Anggraini mengatakan...

Menurut dokter saya, memang tidak ada obat untuk menyembuhkan. Hanya ada utk pereda sakitnya saja dan pereda pengulangan periode sakitnya